tentang harian

ketiga

yang pasti sih ini  tahun ketiga kita bersama. dulu tigapuluh-juli pertama kita masih sempet bikin acara makan malem romantis buat ngerayain. trus disengajain banget makan malem ditempat acara tigapuluh-juli diadain. sampe bela-belain mau reservasi dulu takut tempat itu penuh. tigapuluh-juli kedua kita  masih bikin acara makan malem, yaa meski gak begitu romantis karena aku harus nahan mual-mual. hihi.. tigapuluh-juli tahun ini hampiiir aja ga ada perayaan apa-apa, ada sih. meski sederhana. kita selalu merayakan momen-momen penting, untuk mengingatkan bahwa kita pernah melalui rasa itu.

kalo ditahun pertama dulu ibaratnya kita masih sesi melanjutkan patjaran yang tertunda hahayyy…, lalu tahun kedua kadang suka kaget dengan ‘kejutan’ yang terpendam, maka ditahun ketiga ini kita sudah mulai hafal dengan kebiasaan masing-masing.

tigapuluh-juli pertama kita lalui penuh drama. termasuk diantaranya drama “setoran bokong”. itu cukup membuktikan bahwa kamu orang baik. ini bukan lebay juga. dari yang aku baca sih, 1 tahun pertama adalah masa  kritis kalo gak kuat godaan ya udah deh. dan lagi gak semua orang tahan berbulan-bulan ngurusi orang sakit kalo bukan karena rasa sayangnya.

di tigapuluh-juli kedua sebagian drama sudah mulai berakhir, berganti drama baru. mulai ada sesi filem india nya juga. ada tuh episode yang cuma karena kamu makannya gak nambah aja aku sampe berurai air mata. kalo diinget-inget lagi ini emang beneran lebaynyah 🙂

normalnya setiap pasangan baru menikah kepingin langsung punya momongan. kita? ya kita juga sih. jalan buat dapet momongan memang ndak semudah itu. disinilah saatnya aku mulai sering sensie. dikit-dikit nangis. dikit-dikit tersinggung. baru liat orang lain gendong bayi aja udah nangis. baru ditanya “udah jadi beloom?” udah tersinggung. eugh

 

7_wondermemang sih kita baru tiga kali merayakan tigapuluh-juli. seengganya sudah ada sedikit modal buat perjalanan panjang kita, ciyeeh..

karena dari awal memang kamu ndak pernah tuh bilang “ai lap yu”. sampe sekarang pun kalo diminta ngomong gitu tetep ndak mau. yawis ndak papa, ai-lap-yu kan ya ndak mesti diucapkeun. ngucapinnya mudah tapi kalo ndak ada pertanggungjawaban ya mubazir juga.

kalo katanya Mario Teguh, kalo di awal-awal masih mudah bilang “aku cinta kamu”. karena masih belum ngerasain bayar kontrakan rumah yang tiap tahun pasti naik, belum ngerasain mbayar tagihan listrik, apalagi belum ngerasain yang namanya legowo nerima kebiasaan masing-masing.

karena sekarang udah ada makhluk imut yang gak suka dicuekin, ostosmastis perhatian mulai terbagi, waktu berdua mulai berkurang, tempat tidur udah mulai sempit, tapi semoga hati kita tetep utuh. uhuk!

semoga kita tetap jadi partner terbaik sampe tigapuluh-juli seterusnya yaa.. amin :*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *