tentang harian

saat cowo (berinisiatif)membawa tas cewe(nya)

hari pertama kerja setelah libur panjang itu bikin bingung. bingung mau ngerjain yang mana dan bingung mau ngapain dulu. tiba-tiba saja terdampar di sini *aiss terdampar..padahal mah udah difavoritin linknya*.. dengan artikel yang sering banget kejadian di diri sendiri. dulu, pas liat cowo bawa tas cewe suka senyam senyum nahan ketawa. apalagi kalo pas si cowo jalan sendirian alias ga bawa pasangan. mikirnya udah ke: “kok ya mau-maunya cowo itu bawa tas kayak gitu”.

ternyata kesini-kesininya malahan ngalami juga. saat-saat dimana kalo lagi jalan bareng si mas, selalu dia yang bawain tas. karena kebiasaan saya kalo kemana-mana seisi laci dibawa semua, didalem tas ada satu dompet uang ples tiga dompet ukuran maxi yang berisi kosmetik (pastinya), hengpun, dan pernak pernik cewe yang lainnya. jadi bisa dibayangkan berapa kilo muatan yang harus ditanggung bahu saya ini *alesaaan*

tas

 

 

 

 

 

makanya kalo sepulang kantor langsung jalan-jalan si mas sigap banget bawain tas doraemon (tas sagala aya) itu. yang meskipun saya bukan penganut-tas-bermerek-terkenal-dan-penuh-asesori tapi kan tau sendiri tas model cewe rata-rata feminin dan lucuk tapi dia gak malu-malu nyangklongin tas saya dipundaknya.

dan dari tas-tas model cewe milik saya, sampe akhirnya sekarang kalo kemana-mana mesti bawa tas keperluan bayi yang beratnya juga minta ampun. ternyata dia baik-baik aja kok, dan gak mengurangi tingkat kemachoannya haiss..

pernah cerita ke si mas tentang sikap saya dulu yang sering senyamsenyum kalo liat cowo bawa tas cewe. si mas malah bilang, “ngapain mesti malu? udah laku inih” hayah.. kok malah kesitu ujungnya 🙂

ternyata saya berubah. yang dulunya ngeliat cowo bawa tas cewe rasanya kok enggak banget. gak jauh-jauh, saya juga sempat senyamsenyum saat pertama melihat kakak ipar bawa tas bayi yang ada boneka sapi didepannya hehe.. sekarang sudah berubah. kalo sekarang liat cowo yang bawain tas cewe itu keliatannya romantis tauuu..

maap yaa buat cowo-cowo yang dulu pernah saya ketawai. maap ya kakak ipar.. padahal kan itu artinya si cowo ga mau ngeliat pasangannya kesusahan. itu artinya si cowo sigap banget dan penuh inisiatif buat mengurangi beban pasangannya. ehm, ini sebenernya saya aja sih yang mengartikan demikian, terlihat egois kah? untunglah si mas ndak merasa saya egoisi.

ternyata itu gimana pikiran kita ajah. dulu mungkin saya masih ngeliat penampilan yang utama. bukan berarti gak penting lo yaa.. gak kepingin juga liat si mas kusem-lecek-awutawutan. cuma bergeser kenomor berikutnya.

sekarang mah kalo liat cowo-cowo keceh di mall yang terpikir adalah, itu cowo kira-kira bisa diajak gantian begadang sama istrinya pas bayi rewel malem-malem gak ya.

terakhir, buat temen-temen cowo, bawain tas pasanganmu gak bikin tingkat kemachoan mu hilang/turun. malah yang terlihat banget adalah sayangnya kalian ke pasangan. kalo masih ada yang cekikikan liat kamuh bawa tas modis pasanganmu sabar aja. mungkin dia belom pernah ngerasain susahnya belanja sambil bawa tas berat. atau belum ngerasain repotnya gendong bayi sambil bawa tas bayi, ribet cyiin..

4 Comments

  1. Salut buat si Mas.. 😀
    Minal ‘Aidin wal-Faizin, Mohon maaf lahir bathin yah. Salam buat si Mas dan si Abhi.

    Usul nih minta si mas supaya comment wpnya pake comment facebook tuh lebih keren 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *