tentang dapur

roti manis dua rasa

akhir-akhir ini lagi seneng banget umek didapur. lagi seneng googling resep-resep yang pake dipanggang. iya, sejak didapur ada pendatang baru. si putih segi empat ukuran 20 liter. hampir satu bulan ini dia bertengger cantik dipojokan meja dapur.

dua hari pertama dia ada dirumah langsung pingin bikin roti. pake resep roti sobek menul-menul nya mba octaviani. karena resepnya simpel banget, kebetulan bahannya ada semua minus bread improver. dan saya tergiur dengan poto rotinya yang ginuk ginuk itu. begitulah, dan langsung nyoba. dan karena baru taraf percobaan saya pake setengah resep dulu. berikut resepnya.

bahan:

  • 500gr tepung terigu protein tinggi
  • 100gr mentega
  • 100gr gula pasir (karena saya suka manis, jadi gulanya ditambahin +10gr)
  • 30gr susu bubuk
  • ½ sendok teh garam
  • 250ml air
  • 11gr ragi instan
  • 4 butir kuning telur

untuk olesan:

  • 1 butir kuning telur
  • 2 sendok makan madu
  • 1 sendok makan air

cara membuat:

  • campur semua bahan kering, tepung terigu, ragi, gula pasir, susu bubuk lalu aduk rata.
  • masukkan air sedikit demi sedikit sambil diuleni pake tangan atau mixer. karena saya gak punya mixer besar dan takut mixer kecilnya keberatan ngaduknya jadi saya uleni pake tangan aja.
  • masukkan kuning telur, aduk lagi sampai setengah kalis.
  • masukkan mentega dan garam lalu uleni lagi sampai bener-bener kalis. untuk ngecek udah kalis apa belum, ambil sedikit adonan lalu tarik. kalau adonan agak memanjang dan gak putus artinya sudah cukup kalis.
  • bentuk adonan sesuai selera, lalu susun di loyang yang sudah diolesi mentega. diamkan kira-kira 30 menit.
  • setelah mengembang, isi adonan dengan coklat atau apalah sesuai selera. kalau saya sih suka campur-campur. jadi dalam 1 loyang ada 3 macem rasa. lalu bentuk lagi seperti semula. susun di loyang lagi. diamkan kira-kira 30 menit lagi.
  • sambil menunggu, siapkan oven suhu 180 derajat dengan api atas bawah.
  • olesi adonan dengan bahan olesan. lalu panggang kira-kira 25 menit.
  • matang deh 🙂

di percobaan pertama saya gagal. roti gak bisa ngembang sempurna meski rasanya enak. gak puas rasanya. seminggu kemudian nyoba lagi pake bread improver. berhasil! rotinya menul-menul menggiurkan. gak ngerti apakah karena pas pertama nyoba itu gak pake bread improver atau bukan. tapi hasil nanya-nanya ke temen-temen yang sudah ahli dan ke mas google sih katanya bukan pengaruh dari BI. whatever lah.. sekarang jadi pede deh motonya hahaha..

sebelum vs sesudah
sebelum vs sesudah

kalo kemaren udah nyoba isian coklat, keju dan coklat keju. besok-besok masih pingin nyoba dengan isian yang lain lagi. pingin nyoba isian kacang ijo, kelapa dan pisang. semogaaaa sakseisss 😉

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *