tentang Cah Bagus, tentang harian

[Ahi sudah bisa apa?] 1.. 2.. 3.. Hap.. Hap.. Hap..

abhi dudukagak bingung mau nulis apa, karena sudah kelamaan gak nengok kesini. ini cerita tentang Abhi lagi. di cerita sebelumnya sudah sempet ditulis tentang kunjungan kami ke Jogja. perjalanan waktu itu sepertinya abhi sudah mulai menikmati dan mengenali wajah-wajah orang yang nggendongnya. kalo tiba-tiba digendong oleh wajah yang belum pernah dilihat pasti langsung nangis. ada juga yang baru pertama menggendong tapi abhi langsung krasan. bisa jadi abhi juga sudah bisa mengenali orang dari auranya.. hayah hahahaha 🙂

hari terakhir di Jogja, saat semua lagi sibuk beres-beres dan abhi sendirian dikamar. saya pun sibuk didapur sambil beberapa kali menengok abhi. masih OK, main-main jari tangan sambil berteriak. tiba-tiba saja ada suara “BUGH!” saya langsung lari kekamar, melihat abhi sujud disamping tempat tidur. dia diam. rasanya nafas saya berhenti sekian detik. spontan saya berteriak ABHIII… sambil nangis. mungkin abhi kaget mendengar suara saya, atau mungkin juga dia baru terasa sakitnya, dia baru ikutan nangis. nangisnya sih cuma sebentar tapi pas lihat mimisan dihidungnya bener-bener bikin panik. sedikit lega karena gak banyak darah yang keluar.

itu pertama kalinya abhi jatuh. sampai berhari-hari saya masih terbayang kejadiannya. lengkap dengan suaranya juga. untungnya saat itu banyak yang menenangkan kami. termasuk kalimat si mbak yang bilang begini, “sebenernya setiap anak kecil jatuh dari tempat tidur itu biasa. jadi luar biasa ceritanya karena kondisi abhi yang spesial. kamu harusnya berpikir bahwa kemungkinan abhi saat ini kondisinya sudah mulai sama dengan anak-anak lainnya. didoain aja semoga abhi gak apa-apa.” setidaknya agak melegakan kekhawatiran kami.

ya ada benernya juga sih ucapannya si mbak itu. karena begitu sampai di mataram kami langsung ke dokter langganan abhi dan cerita tentang jatuh ini, bu dokter malah ketawa. sambil bilang “mungkin orang tuanya terbiasa dengan abhi yang kalem ya, jadi kaget dengan abhi yang sekarang sudah mulai aktif.” Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillaaaaaah… itu jadi kabar yang sangat menyenangkan bagi kami.

kabar menyenangkan lainnya adalah sekarang abhi sudah bisa merayap. lho merayap kok seneng? iyalah seneng. sebelumnya abhi berpindah dengan cara berguling-guling. kalo dulu bola birunya yang selalu di “kejar”, sekarang ini abhi lebih tertarik laptop ayahnya. asal ada laptop dilantai ya langsung deh ancang-ancang. 1.. 2.. 3.. kedua tangan kedepan, lalu tangan kanan menekan lantai, lalu hap hap hap ditariklah badannya maju, maju dan maju. 3 kali tarik maka sampailah ke laptop. anak pinteeeer..

Alhamdulillah, kami senang dengan sekecil apapun perkembangan abhi. apalagi makannya sudah tambah banyak. Abhi sudah mulai makan nasi tim kasar, bukan bubur saring lagi seperti sebelumnya. ini bener-bener berkah luar biasa. 🙂

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *